gambar pemandangan

May 12, 2013

Masih pada inget nggak sama gambar pemandangan waktu kita kecil dulu? Hampir semua anak pasti pernah menggambar pemandangan yang gambarnya ada 2 gunung, ditengahnya ada matahari yang lagi ngintip, kadang-kadang juga dikasih bumbu burung camar terbang, sawah, atau pak tani yang lagi membajak sawah.

Nah, sekarang saya mau ngasih lihat gambar anak jaman sekarang:


HAH? SAMA AJA TUH... BEDANYA APA?

Kalau sekilas dilihat sih emang sama ajaaa~ hehehehe sama-sama ada burung camar, 2 gunung, ada jalan dan ada matahari yang ngintip sedikit bersama sinarnya itu. Coba dilihat lagi baik-baik. Diinget-inget lagi gambar jaman dulu... apa yakin sama? yaudah karena saya orangnya baik maka akan saya tunjukkan gambar kita jaman dulu:




Udah tau kan? atau masih bingung juga? Nah jadi anak jaman sekarang itu gambarnya digital. Itu aja sih bedanya. Sekarang semuanya serba digital sampai kreatifitas anak pun ikut digital :'( sedih lho sebenernya... Padahal menurut buku yang belum lama ini saya baca, analog itu lebih utama daripada digital. Soalnya kalo kita bekerja di dunia digital langsung tanpa corat coret secara analog dulu itu kemungkinan besar kita bakal terlalu mikir dan banyak menghapus karya kita yang sebelumnya. 

Padahal dari coret-coretan yang nggak mutu pun sebenernya bisa menghasilkan ide-ide yang keren. Kalau kita bikin corat-coret di kertas pake pulpen, spidol, krayon, dan lain-lain itu kan kemungkinan kita hapus dikit, jadi kalo kita lupa tadi udah ngapain aja tinggal lihat lagi. tapi kalo langsung bikin di photoshop misalnya, historynya kan terbatas banget dan kita nggak bisa lagi akses ide kita yang sebelumnya.

Jadi ya intinya itu aja, karena sekarang era sudah semakin digital, sebaiknya kita tidak melupakan analog dan tangan kita. Tangan kita itu gunanya banyak, harus dimaksimalkan fungsinya. Selain itu kasihan juga sama mata, jangan banyak-banyak lihat layar nanti matanya sakit. Kembalilah pada kertas dan teman-teman seperjuangannya. yo let's go analog~

You Might Also Like

0 comments

Subscribe