Pengorbanan Orang Tua

May 10, 2010

Ada  nggak diantara kalian yang benci sama ortu kalian? Pasti ada yang ngerasa gitu. Jujur aja ya, aku juga pernah marah banget sama ortuku rasanya, tapi nggak bisa lama-lama. Soalnya aku sayang banget sama mereka. Lagi pula aku butuh mereka buat mendukung aku. Harusnya kalian semua juga. Jangan ada deh pokoknya yang namanya benci sama ortu. Kalo benci sama ortu ntar nyesel banget lho.

Aku mau bagi pengalaman tentang pengorbanan ortuku. Mungkin ceritanya nggak sadis, kayak pengorbanan sampai maut, ato apapun. Tapi hal yang dilakuin sama ortuku ini cukup bikin aku merasa sangat bersyukur punya ortu.

Kejadian ini barusan aja terjadi. Aku baru pulang ke rumah sama seluruh keluargaku. Kebetulan, aku naik motor sendiri, ibuku naik mobil, ayahku sama adik-adikku naik mobil satunya. Terus kita pulang.

Waktu sampe rumah, aku tau Ayah-Ibuku pasti udah capek. Tapi aku bener-bener butuh modem buat konek internet. Kemaren modemku secara misterius penyok. Nggak tau kenapa, kayak kelindes truk, dan pastinya nggak bisa digunain lagi. Aku jadi bingung. Padahal ada tugas yang harus dikumpulin besok, sementara tugasnya itu aku send ke e-mailku. Padahal modemnya rusah, wah otomatis, nggak bisa buka internet.

Aku ngelihat jam. Udah setengah 8 malem. Kalau jam segini pasti Ibu nggak bakal bolehin aku ke warnet, karena ibu emang perasa banget, dia selalu takut aku kenapa-napa, ini juga satu hal yang buat aku merasa beruntung banget karena ortuku masih perhatian sama aku.

Jalan satu-satunya adalah beli modem baru. Kebetulan, rumahku di deket Jogjatronik. Jadi ya deket sama pusat elektronik. Ternyata, ortuku yang udah kecapekan banget rela pergi ke sana biar aku bisa ngerjain tugas. 

Trus mereka pergi. Udah 1 jam lebih kok belum balik juga. Aku agak khawatir juga, akhirnya aku telpon. Berkali-kali nggak mereka angkat, aku takut kalao ada kejadian apa-apa. Tapi untungnya mereka telpon back.

"Halo? apa nak?"

"Halo? dimana e pak? kok lama"

"Lha ini tadi tutup jogjatroniknya, terus kita ke amplaz"

Ya Allaah, demi anaknya mereka mau ke amplaz, padahal amplaz tu jaoh banget kalo dari rumahku. Dari ujung ke ujung. Ternyata pengorbana ortu tu besar banget buat anaknya. Mungkin cara nunjukinya beda-beda. Tapi tujuan mereka tetap satu. Melindungi anaknya.

You Might Also Like

0 comments

Subscribe